//
archives

Comunication

This category contains 10 posts

Tentang Keutamaan Adab daripada Ilmu


Saya masih panasaran dengan buku yang saya baca pekan lalu mengenai Adab lebih utama daripada ilmu, lalu ternyata saya menemukan banyak sekali riwayat dari para sahabat dan para ulama tentang keutamaan adab dari pada ilmu. Sepertinya saya mungkin salah satu dari murid yang dulu pernah menertawai kekurangan dari guru saya. Tidak ada manusia yang sempurna termasuk para guru dan ulama. Namun dalam Islam keluhuran budi pekerti dan akhlaq adalah lebih utama, sebab bisa jadi ilmu duniawi kita banyak, sekolah dan pendidikan kita tinggi, tanpa ada, budi pekerti dan akhlaq maka semua apa yang kita pelajari tidak ada artinya lagi.

Selepas membaca ini saya memohon ampun kepada Allah SWT jika saya pernah menertawai kekurangan para guru yang telah banyak mengajar mendidik dan membimbing saya. Saya takut jika ilmu yang saya dapat selama ini menjadi tidak barokah dalam keseharian saya.

Berikut ini beberapa kutipan para ulama mengenai Keutamaan Adab daripada Ilmu.
1. Imam Malik rahimahullah pernah berkata pada seorang pemuda Quraisy, “Pelajarilah adab sebelum mempelajari suatu ilmu.”
2. Seorang ulama, Yusuf bin Al Husain berkata, “Dengan mempelajari adab, maka engkau jadi mudah memahami ilmu.”
3. Seorang Guru penulis, Syaikh Sholeh Al ‘Ushoimi berkata, “Dengan memperhatikan adab maka akan mudah meraih ilmu. Sedikit perhatian pada adab, maka ilmu akan disia-siakan.”
4. Oleh karenanya, para ulama sangat perhatian sekali mempelajarinya. Ibnul Mubarok berkata “Kami mempelajari masalah adab itu selama 30 tahun sedangkan kami mempelajari ilmu selama 20 tahun.”
5. Ibnu Sirin berkata,“Mereka -para ulama- dahulu mempelajari petunjuk (adab) sebagaimana mereka menguasai suatu ilmu.”
6. Makhlad bin Al Husain berkata pada Ibnul Mubarok, “Kami lebih butuh dalam mempelajari adab daripada banyak menguasai hadits.” Ini yang terjadi di zaman beliau, tentu di zaman kita ini adab dan akhlak seharusnya lebih serius dipelajari.
7. Dalam Siyar A’lamin Nubala’ karya Adz Dzahabi disebutkan bahwa ‘Abdullah bin Wahab berkata, “Yang kami nukil dari (Imam) Malik lebih banyak dalam hal adab dibanding ilmunya.”
8. Imam Malik juga pernah berkata, “Dulu ibuku menyuruhku untuk duduk bermajelis dengan Robi’ah Ibnu Abi ‘Abdirrahman -seorang fakih di kota Madinah di masanya-. Ibuku berkata, “Pelajarilah adab darinya sebelum mengambil ilmunya.”
9. Imam Abu Hanifah lebih senang mempelajari kisah-kisah para ulama dibanding menguasai bab fiqih. Karena dari situ beliau banyak mempelajari adab, itulah yang kurang dari kita saat ini.
10. Imam Abu Hanifah berkata,“Kisah-kisah para ulama dan duduk bersama mereka lebih aku sukai daripada menguasai beberapa bab fiqih. Karena dalam kisah mereka diajarkan berbagai adab dan akhlaq luhur mereka.” (Al Madkhol, 1: 164)
11. Di antara yang mesti kita perhatikan adalah dalam hal pembicaraan, yaitu menjaga lisan. Luruskanlah lisan kita untuk berkata yang baik, santun dan bermanfaat. ‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz berkata, “Siapa yang menghitung-hitung perkataannya dibanding amalnya, tentu ia akan sedikit bicara kecuali dalam hal yang bermanfaat” Kata Ibnu Rajab, “Benarlah kata beliau. Kebanyakan manusia tidak menghitung perkataannya dari amalannya” (Jaami’ul ‘Ulum wal Hikam, 1: 291).
Yang kita saksikan di tengah-tengah kita, kita lebih banyak “Talk more, do less (banyak bicara, sedikit amalan)”. Astagfirullah…

~Ruang kelas kosong 24102019~

Perang Hoax di Era Arus media cepat

Hoax sudah menjadi makanan keseharian, mengapa? Karena hoax ada akibat adanya kepentingan suatu pihak. Perang Hoax di Era Arus media cepat sangat memungkinkan terjadi sebagai sebuah sarana perperang opini.

Tahukan anda bahwa Hoax itu:
1. *Dapat dibuat oleh pihak ketiga* yang mempunyai kepentingan khusus, bisa memang untuk memecah belah dan mengambil keuntungan dari kindisi tersebut.

2. *Dapat dibuat oleh lawan politik* strategi ini sengaja sebagai media propaganda untuk memojokan lawan. Logika berita itu jika menguntungkan suatu pihak, maka pihat tersebut akan viral meneruskan broadcast nya kepada siapapun, padahal itu lah yang diinginkan oleh si pembuat. Suatu saat akan memojokan si penyebar info, dan si pembuat mengambil keuntungan dari kejadian tersebut.

3. *Dapat dibuat oleh pihak yang memang bertujuan menyerang.* Sejarah mencata Psi war (Psicologhy War)/perang psikologi/perang urat syaraf/perang isi telah terjadi dari zaman dahulu, ketika perang dunia terjadi, ketika blok barat dan tikur berseteru, ketika Amerika dan Rusia berkonflik, maka berang ini terjadi. Dan tidak jarang pola menyetir isu dilakukan secara masuf dengan menggunakan media masa yang pro.

Perlu diketahui, secara umum sebuah organisasi resmi melembaga pasti tidak mungkin menggunakan cara kotor dengan menyebar berita hoax, tapi bukan tidak mungkin juka person yang membuat dan membentuk satuan atau unit khusus untuk melakukan operasi tersebut. Dan itu bisa siapa saja karena sangat mudah.

Dari uraian diatas kiranya perlu kita berhati-hati untuk menyebarkan berita, sebab bisa jadi berita yang kita sebarkan tidak valid baik sumber maupun kebenarannya.

Dilain pihak ada juga orang yang menghakimi orang lain yang kedapatan menyebarkan hoax, meskipun si penyebar adalah “korban” juga. Sehingga penting kiranya untuk saling mengingatkan. Sebab sasaran si pembuat hoax adalah si penyebar berita dan juga orang yang turut serta “menghakimi” si penyebar berita. Klop jika itu terjadi.

Selamat belajar baraya semua.

Salam,
Kamis nyunda _ Agus Nugroho

Ketika kami memunguti tanginsanmu

Peganglah erat nak…
Aku tau kau telah lama ingin bertemu dengan kami
Melihat indahnya dunia ini…

Peganglah erat nak…
Allah telah menakdirkanmu singgah di bumi ini…
Semoga menjadi persinggahan kita untuk menuai amal ketika kembali kepadaNya…

Peganglah erat nak…
Dan pecahkan keheningan ini dengan tangisanmu,
Biarkan berserak menjadi keping kebahagiaan yang akan kami punguti satu persatu…

Peganglah erat nak…
Dan selamat datang didunia ini
Lalu ucapkan Assalamualaikum kepada segenap alam…

**
Bandung, 28 Juni 2018

Peningkatan Kecerdasan Literasi Digital sebagai upaya untuk Menangkal Berita Hoax

Tugas orangtua adalah menyiapkan anak menghadapi zamannya. Kita sebagai orangtua harus menyiapkan diri untuk membimbing anak dalam menghadapi era digital saat ini.

Agus Nugroho S.Pd, MT

Guru Rekayasa Perangkat Lunak SMK Negeri 1 Cimahi

antihoax

Foto: Sumber Antaranews.com

Era Arus Tsunami Informasi

Perkembangan Teknologi informasi dan media sosial memudahkan kita untuk berkomunikasi dengan cepat. Media sosial menjadi peranan penting dalam mendistribusikan sebuah informasi. Generasi digital mempunyai karakteristik dimana mereka aktif dalam media sosial seperti facebook, twitter, path, instagram, youtube, dan lain-lain. Generasi ini mempunyai sikap yang cenderung lebih terbuka, blak-blakan, serta berfikir lebih kritis dan agresif. Mereka memilih berekspresi bebas di sosial media dan tidak menyukai jika harus diatur atau dikekang. Media komunikasi seperti handphone, tablet dan smart komputer lainnya menjadi teman keseharian mereka, secara fisik mereka akan tampak autis dan menyendiri, namun kenyataannya pikiran mereka tengah berjalan menelusuri sisi kehidupan baru yang disebut dengan dunia maya.

Baca lebih lanjut

Syahwat jempol

 

Pernah pusing karena mendapat share bertubi-tubi digrup atau pun melalui pesan pribadi?
Pernah merasa muak dengan grup karena berisi berita provokatif tidak jelas kemudian _left_ dari grup?
Pernah merasa terganggu dengan postingan yang tidak penting?
Itulah kondisi kita saat ini,
Bisa jadi waktu kita sehari-hari saat ini banyak terbuang karena kurang bisa selektif membaca informasi atau pun terbuang dengan turut menyebar informasi tidak penting.
*Syahwat jempol* adalah keinginan alam bawah sadar dari seseorang untuk melakukan sharing informasi tanpa batas. Orang yang mempunyai *syahwat jempol* berpikir bahwa dia harus menjadi bagian viral penyebar informasi dengan cepat. Dan berpendapat bahwa orang lain belum mendapatkan informasi.
Bahayanya kadang orang *bersyahwat jempol* tidak berpikir dan memahami dulu apa yang akan dia share.
Kadang dia mendapatkan info dari orang lain, baru di baca judulnya lantas klik _forward_ ke beberapa grup. Lucu nya, beberapa grup yang dia share jarang dia buka atau dia baca, yang sebenarnya info yang dia share telah lebih dulu dishare sama orang lain. Pada kondisi inilah terjadi overload informasi, dimana kecenderungan informasi penting pun akan menjadi informasi sampah. JUNK INFORMATION.
Kebiasaan buruk juga sering dilakukan adalah memforward informasi ke grup lain dengan menuliskan *”Informasi ini bener atau nggak ya?”*
Padahal kalau mau meminta konfirmasi adalah ke grup dimana awal dia mendapatkan informasi tersebut, bukan ke grup baru. Ini juga yg biasa disebut syahwat jempol.
Kebiasaan buruk lain dari orang yang bersyahwat jempol adalah dia hanya suka menshare saja, tetapi tidak suka berdiskusi atau menganalisis dari topik yang dia baca, pada posisi inilah bisa terlihat sejauh mana kecerdasan seseorang ataupun kecerdasan kolektif masyarakat kita.
Masyarakat bersyahwat jempol yang menjadi sasaran empuk berita hoax dan menyukainya untuk turut men_share.
Tidak sedikit pula yang terjebak masuk ke ranah hukum hanya karena iseng menulis status atau berkomentar yang tidak penting.*
Maka jadilah orang pintar yang memanfaatkam _tsunami informasi_ untuk kemajuan pribadi maupun umat. Jangan menjadi bagian yang memperkeruh masalah dengan merasa benar sendiri.

Catatan selepas shubuh.
Coretan samping Kolam

 

Selamat datang hari….


menjejaki hari….
mengahdirkan cerita pada setiap jengkal waktunya
cerita berganti dan tak akan sama seperti yang lalu….
ketika diri ini semakin mengenal bagaimana hidup…
mendekati arti bahwa dia semakin dewasa….

Me

KSA KBB

my topics

my files

Blog Stats

  • 494.936 hits

My Photos gallery